Asal Mula Perjudian Sudah Ada Sejak Dulu

Perjudian sudah ada sejak zaman sebelum mencatat sejarah. Di satu sisi, itu adalah bagian dari sifat manusia. Risiko versus imbalan selalu menjadi tantangan bagi manusia di mana pun, sejak kita muncul dari belantara Afrika kuno, dan menyebar ke seluruh dunia sebagai spesies dominan. Pada zaman prasejarah, pertaruhan adalah untuk bertahan hidup – makan, atau dimakan. Itu saja. Kemudian, itu menjadi bagian dari mistisisme dan sihir. Dukun, pendeta kuil, dan berbagai kepala suku akan menggunakan alat judi untuk memprediksi segala sesuatu mulai dari kemenangan dalam perang, panen musim, hingga penyembuhan segala macam penyakit.

Kami memiliki bukti arkeologis ini dari Mesir kuno, sekitar 3.000 tahun SM (Sebelum Era Kristen). Tulang binatang – kebanyakan tulang buku jari domba – dibuat dalam bentuk dadu modern – ditemukan di kuburan, dan penggunaannya dijelaskan dalam hieroglif. Dadu yang terbuat dari tulang ini memiliki titik-titik di atasnya, sangat mirip dengan dadu yang sekarang kita gunakan dalam permainan kasino Craps. Faktanya, istilah sehari-hari untuk dadu di Craps masih “tulang”, dan Anda sering mendengar pemain Craps berteriak: “Roll dem Bones!” sesaat sebelum melempar dadu. Itu referensi langsung ke dadu kuno ini, asal-usulnya, dan penggunaannya. Pada saat itu, orang Mesir menggunakannya dalam upacara keagamaan, untuk tujuan meramalkan masa depan dan mempelajari makna para Dewa., atau apa yang diinginkan para Dewa ini dari umat manusia – sebagaimana ditafsirkan oleh para Pendeta Kuil, atau tentu saja, biasanya untuk tujuan mendapatkan uang dan kekuasaan, mengendalikan populasi dan, sampai batas tertentu, pemerintah pada waktu itu.

Dalam Alkitab Kristen, ketika Anda membaca bahwa Tentara Romawi “melemparkan undi” untuk jubah Kristus pada penyaliban-Nya, itu juga merujuk langsung ke Dadu, dan permainan judi yang dimainkan orang Romawi pada saat itu. Sebenarnya, ini adalah satu – satunya referensi untuk perjudian di seluruh Alkitab Kristen, tetapi penyebutan yang satu ini sudah cukup untuk menyebabkan perjudian dilihat sebagai “dosa” selama berabad-abad Era Kristen. Untungnya, tidak begitu banyak akhir-akhir ini – meskipun beberapa konservatif agama di AS masih menggunakan argumen ini untuk menentang game online, dan perjudian secara umum. Kecuali, tentu saja, saat penggalangan dana, ketika tiba-tiba tidak apa-apa bagi Gereja untuk menjalankan “Vegas Nights” dan Bingo untuk mengumpulkan uang. Berjudi, tampaknya, adalah “dosa” hanya ketika fanatik agama ini tidak mendapatkan jarahan!

Tapi sejarah perjudian berjalan lebih jauh lagi. Sekitar 2.000 tahun sebelum orang Mesir kuno mengukir dadu dari tulang binatang, orang Cina telah menemukan kartu remi. Meskipun ini memiliki sedikit kemiripan dengan setumpuk kartu yang sekarang kita gunakan di kasino modern kita, mereka tetap merupakan pelopor yang jelas. Kartu-kartu ini dibuat sebagai piktograf, mewakili berbagai bentuk dan nilai, dan sebenarnya pertama kali digunakan sebagai mata uang kertas. Mereka diperdagangkan satu sama lain, dan untuk barang, dan juga digunakan untuk permainan peluang, dan sebagai hadiah untuk menang. Ini sebagian besar kontes keterampilan dan kerajinan perang, tetapi juga untuk penggunaan komersial juga. Meskipun tidak ada contoh yang bertahan dari kartu-kartu awal ini, kesimpulannya dapat dilihat dari apa yang telah ditemukan dalam penggalian dan dokumen sejarah,sejauh ini telah diizinkan untuk digali oleh pemerintah Cina modern. Contoh paling awal dari kartu remi Cina yang masih hidup berasal dari sekitar tahun 613 M.

Tetapi apa yang sekarang kita kenal sebagai kasino darat modern adalah inovasi yang jauh lebih baru dalam seni perjudian manusia. Ya, “Seni.”

Slot online judi resmi seperti yang kita kenal sekarang sebagian besar berasal dari kelas kaya dan kerajaan Eropa pasca-Renaisans, ketika kaum bangsawan – tidak terbebani oleh kebutuhan untuk mengolah tanah dan berjuang untuk makanan dan kelangsungan hidup – mendapati diri mereka semakin kaya, dan semakin bosan. . Dengan tidak banyak yang bisa dilakukan, selain memberi perintah kepada orang lain yang melakukan semua kerja keras sehari-hari yang diperlukan, kelas atas ini berusaha menemukan pengalihan dalam berbagai pengejaran. Berburu adalah bentuk pengalih perhatian yang sangat populer dari kebosanan tanpa akhir dari hari-hari makan dan tidur yang sama dan duniawi.

Kata ” kasino ” berasal dari bahasa Italia “casa”, yang berarti “rumah”, dan pada awalnya tidak digunakan seperti yang kita lakukan sekarang. “Kasino” darat yang tercatat paling awal, yang dikenal sebagai “Ridotta”, berasal dari Venesia pada bagian pertama abad ke – 17 . Dibuka sekitar tahun 1630, ditutup pada tahun 1770. Namun pada saat itu gagasan tentang tempat ini – sebagai tempat untuk berjudi – telah menyebar ke seluruh Eropa, di mana “rumah-rumah” semacam itu kemudian didirikan untuk hiburan kaum bangsawan. Ungkapan “orang kaya yang menganggur” dapat melacak asal-usul linguistiknya secara langsung ke masa ini, dan deskripsi akurat tentang kehidupan tuan tanah pada saat itu.

Apa yang sekarang kita kenal sebagai kasino darat modern muncul sebagai kamar di istana untuk kaum bangsawan, dan Raja dan Kaisar seperti Napoleon semuanya memilikinya sebagai bagian dari domain mereka. Mewah dan mewah, ini benar-benar Istana untuk Perjudian , dan begitulah cara kami masih memilikinya hingga hari ini – tampak kaya, terkadang bahkan mencolok, tetapi selalu mencolok, menggairahkan, dan menciptakan perasaan kaya dan superior. Faktanya, “diperlakukan seperti seorang Raja” selalu menjadi ide di balik kasino modern, di mana bahkan manusia yang paling rendah – berdasarkan peringkat atau kondisi ekonomi – dapat masuk dan dilayani seolah-olah mereka juga adalah bagian dari elit ini. , bangsawan ini, dan “orang kaya yang menganggur.”

Istana perjudian hari ini – seperti yang ada di Monte Carlo – masih menunjukkan pesona dan perlengkapan “Dunia lama” itu. Ini adalah kasino yang masih menyerupai era itu, sekitar 200 hingga 300 tahun yang lalu, ketika istana perjudian untuk bangsawan kaya pertama kali dibuat, untuk memenuhi keinginan mereka.

Tentu, dengan standar dari 21 st abad, kasino ini di Monte Carlo yang cukup aneh, dan tampak tua. Terutama untuk orang Amerika. Kasino-kasino di Kerajaan Monaco pada dasarnya hanya kamar besar dan mewah, dengan sebagian besar Roulette dan Baccarat. Membosankan, dan terlalu “formal”, atau begitulah kesan yang ada di kalangan turis Amerika. Jelas tidak seperti kasino judi di Las Vegas, dengan ribuan mesin slot dan jenis permainan judi lainnya di mana-mana, di kasino dengan luas masing-masing lebih dari 100.000 kaki persegi.

Pada abad ke -19, rumah judi di Eropa sangat populer, dan ketika orang-orang mulai berimigrasi lebih banyak ke Dunia Baru, mereka membawa banyak permainan ini bersama mereka. Kartu remi dan dadu ada di antara mereka. Dadu, tentu saja, dari zaman kuno, tetapi kartu remi – saat itu – jauh lebih modern. Apa yang sekarang kita kenal sebagai kartu kasino yang kita gunakan dalam permainan seperti Blackjack dan Poker, sebenarnya adalah penemuan Prancis – dengan bantuan dari berbagai sumber sejarah lainnya. Sebagian besar sejarawan setuju bahwa keempat Raja mewakili pemimpin legendaris berikut dari halaman sejarah:

  • Charlemagne adalah Raja Hati,
  • Julius Caesar adalah Raja Berlian,
  • Alexander Agung adalah Raja Klub, dan
  • Raja Daud dari Alkitab adalah Raja Sekop;

Berbagai jenis dek kartu modern juga didasarkan pada sejarah, mewakili empat wilayah paling terkenal di dunia kuno, seperti yang dikenal pada abad ke – 15 . Mereka adalah sebagai berikut:

  • Spades mewakili kekaisaran Timur Tengah,
  • Klub mewakili Kekaisaran Yunani,
  • Berlian mewakili Kekaisaran Romawi, dan
  • Hati mewakili Kekaisaran Romawi Suci;

Kekaisaran Romawi Suci dimulai dengan Kaisar Romawi Konstantinus, sekarang dikenal sebagai Santo Konstantinus, Kaisar Romawi pertama yang memeluk agama Kristen. Dia akhirnya menjadi Kaisar dari apa yang kemudian disebut Kekaisaran Romawi Timur, dengan ibukotanya kota Konstantinopel, dinamai Kaisar Konstantinus. Kota ini awalnya bernama Byzantium, dan didirikan pada abad ke – 7 SM, kemudian berganti nama menjadi Konstantinopel setelah Kaisar Romawi menjadikannya kursi kekuasaannya. Hari ini disebut Istanbul, sebuah kota di Turki saat ini, sebuah Republik Islam.

Paus Ortodoks Kristen terakhir yang tersisa di dunia masih duduk di sebuah kantong kecil di Istanbul. Gereja Ortodoks Kristen adalah sisa dari perpecahan agama yang – dalam sebuah pertemuan di Konstantinopel pada sekitar tahun 500 M – mengakibatkan iman Kristen terpecah menjadi versi Katolik, dengan Paus di Roma, Kristen Ortodoks, dengan Paus di Konstantinopel (Istanbul), dan fraksi ketiga memisahkan diri untuk akhirnya menjadi Islam, setelah pemimpinnya, Nabi Muhammad, menjadi bapaknya sekitar tahun 600 M.

Kasino Eropa yang mewah yang telah menyebar ke seluruh Benua, dan ke Inggris juga pada akhir abad ke – 18 , selalu mengecualikan “kelas bawah”, tetapi itu tidak berarti bahwa apa yang disebut “kelas bawah” ini entah bagaimana tanpa, atau tidak tertarik, berjudi. Mereka melakukannya, seperti halnya semua manusia dengan sifat bawaan kita, lahir dari evolusi dan kebutuhan akan persaingan, penaklukan, dan perolehan kekayaan dan kekuasaan. Semuanya adalah ciri-ciri spesies pemangsa superior, di mana kita semua adalah contoh utama di planet ini.

Dengan eksodus ke Koloni – Amerika khususnya – banyak dari apa yang disebut “kelas bawah” Eropa ini, baik mereka narapidana, penolakan, atau sekadar petualang biasa – dan dari mana saja di dunia yang dikenal saat itu – tiba di Amerika, dan membawa game-game ini bersama mereka.

Di Amerika Utara khususnya, Wild West pada masa itu menelurkan apa yang menjadi sejumlah besar Saloon, yang masing-masing bukan hanya sarang bir, wiski, dan wanita, tetapi juga pusat perjudian. Pada pertengahan 1800-an, Saloons adalah makanan pokok dari setiap kota Barat Amerika. Biasanya lebih dari satu, dan semua bersaing satu sama lain untuk dolar perjudian dari setiap pelindung, baron ternak, dan koboi yang datang untuk sensasi seumur hidup.

Banyak dari Western Saloons yang terkenal ini telah dimuliakan dalam film Western, seperti yang ada di “Gunfight at the OK Corral” dengan Wyatt Earp yang legendaris dan saudara-saudaranya – semuanya menjalankan Saloons di Tombstone, Arizona, dan begitulah baku tembak sebenarnya muncul – bagi orang lain, seperti Saloon #10 di Deadwood, South Dakota, di mana pahlawan barat Amerika yang terkenal “Wild Bill Hickok” ditembak mati, ditembak di bagian belakang kepala sambil memegang kartu draw poker lima kartu. As-dan-Delapan. Selamanya, ini dikenal sebagai “The Dead Man’s Hand.”

Hari ini orang masih memperdebatkan apa kartu ke- 5 di tangannya. Beberapa laporan dari surat kabar hari itu mengatakan bahwa itu adalah 10 Berlian, sementara yang lain mengklaim kartu yang berbeda. Dalam penelitian saya, saya menjadi percaya bahwa kartu ke- 5 yang sebenarnya adalah Queen of Spades, yang kemudian dikenal sebagai “The Black Bitch.” Bertahun-tahun kemudian, di Australia, sebenarnya ada permainan kartu yang dikenal sebagai The Black Bitch, dan itu terdiri dari permainan kartu bergaya poker, di mana tujuannya adalah untuk memberikan The Black Bitch – Queen of Spades – kepada pemain di kartu Anda. benar, sehingga pada akhirnya, pemain yang terjebak dengan kartu ini akan kalah dalam permainan, dan pot. Sementara hari ini kami tidak akan menyebutnya nama tertentu, saat itu – dalam perspektif sejarah – begitulah sebutannya, dan mengapa.

Tapi American Western Saloons bukan satu-satunya Kasino yang bermunculan di seluruh benua Amerika Utara. Ketika New York menjadi pusat keuangan dan perdagangan, dan sebagai hasilnya, banyak Kasino bermunculan di seluruh Negara Bagian, Negara Bagian terdekat, dan Kota New York. Faktanya, ada Kasino yang berfungsi tepat di Central Park – sampai, yaitu, kekuatan untuk menutupnya, berpikir bahwa secara moral sudah rusak untuk mengizinkan perjudian di dekat orang-orang yang pergi ke gereja dan saleh di New York. Jadi, kasino bergerak di bawah tanah, dan berkembang selama beberapa dekade, menciptakan industri kriminal yang mendukung politisi, hakim, dan polisi berbayar.

Menjelang pergantian abad ke -20, sekitar tahun 1901, ada gelombang perlawanan terhadap semua hal yang “melanggar hukum” dan “tidak bermoral”, di mana alkohol dan perjudian menjadi sasaran utamanya. Meskipun Liga Temperance telah ada sejak tahun 1820-an, gerakan itu sekarang mendapat angin, dan bermunculan di seluruh Amerika, ketika sejumlah besar wanita yang semakin frustrasi turun ke jalan, dan mulai melobi para politisi untuk menutup “sarang-sarang” yang mengerikan ini. kedurhakaan,” dan melepaskan orang-orang mereka dari cengkeraman minuman dan kejahatan.

Ada sesuatu yang bisa dikatakan untuk ini, pada saat itu.

Pada awal 1900-an, begitu banyak pria akan minum melalui gaji mereka setiap minggu, atau setiap dua minggu, atau setiap bulan, atau hari, atau kapan pun mereka dibayar – dan kemudian mempertaruhkan semua yang tersisa di Saloon ini – sehingga para wanita, yang harus menjaga rumah dan memberi makan anak-anak, sekarang tidak punya uang, dan oleh karena itu, keluarga-keluarga itu, ditinggalkan dalam kemiskinan dan kesulitan yang parah. Kekerasan dalam rumah tangga karena mabuk dan kemiskinan finansial melonjak, dan akhirnya, para wanita merasa cukup. Jadi, mereka bersatu, sering kali di bawah kepemimpinan dan panji Carrie Nation (Carry A. Nation), dan berjuang sampai ke Kongres Amerika Serikat.

Perjudian sudah dilarang di AS Amerika pada tahun 1901, namun perjuangan untuk Alkohol dan Saloon Larangan berlangsung sampai tahun 1920, ketika 18 th Perubahan Konstitusi AS diberlakukan, di bawah Volstead Undang-Undang memungkinkan. Ini membuat pembuatan, penjualan, pengangkutan, dan konsumsi minuman beralkohol ilegal di seluruh Amerika Serikat.

Tapi – seperti yang kita ketahui sekarang – ini adalah upaya yang sangat salah arah untuk menegakkan “moralitas” pada masyarakat umum, dan bisnis. Minum, dan pembuatan serta distribusi dan impor alkohol berjalan di bawah tanah, dan melahirkan era Kejahatan Terorganisir, Pembobol, Speakeasy, dan kekerasan nasional. Itu benar-benar membuatnya lebih diinginkan untuk minum dan berjudi, dan, akibatnya, memiliki efek yang sepenuhnya berlawanan dengan apa yang awalnya dimaksudkan oleh para pendukungnya yang berpikiran picik. Itu juga memunculkan penjahat seperti Al Capone, dan Mafia New York, Chicago, dan Kansas City. Organisasi kriminal ini segera mengendalikan semua minuman keras, perjudian dan prostitusi, dan menyedot miliaran dolar uang yang seharusnya dikenakan pajak oleh Departemen Keuangan AS.

Pada tahun 1933, bahkan pemerintah AS sudah cukup, dan begitu lulus 21 st Amandemen Konstitusi AS, yang mencabut 18 th Perubahan, dengan demikian mengakhiri Larangan sama sekali. Ini semua datang tepat pada waktunya untuk Nevada – dan apa yang akan menjadi dua pusat utama perjudian dunia, Las Vegas, dan Reno.

Perjudian di Nevada ilegal sampai tahun 1931. Bukan berarti itu tidak terjadi. Hanya saja tidak disetujui secara resmi. Namun, pada tahun 1931, pada puncak Depresi, pembangunan Bendungan Boulder – sekarang dikenal sebagai Bendungan Hoover – dimulai, dekat dengan Boulder City di dekatnya. Tapi City Fathers of Las Vegas tidak ingin semua gaji dari ribuan pekerja dihabiskan sejauh itu, di kota lain. Jadi mereka mendirikan koridor perjudian di sekitar tempat yang sekarang disebut Fremont Street, di Pusat Kota Las Vegas, dan Distrik Lampu Merah yang menyertainya – untuk Prostitusi – di tempat yang dikenal sebagai Blok 16. Atau, jika Anda adalah penggemar “The Hunger Games, “Distrik 16.

Blok 16, di 1 st Street antara Ogden dan Stewart, benar-benar telah terkenal sejak tahun 1906, tak lama setelah Kota Las Vegas didirikan pada tahun 1905, dan didirikan sebagai depot kereta api. Pada tahun 1931, sementara Reno di Utara dikenal sebagai Ibukota Perceraian Amerika, di Selatan, Las Vegas akan segera dikenal sebagai Ibukota Perjudian Dunia. Setiap akhir pekan, setelah hari gajian, ribuan pekerja dari proyek Bendungan Hoover datang ke Kota Las Vegas, menikmati gadis-gadis di Blok 16, dan berjudi di Blok 17 yang berdekatan. Ini menjadi tujuan yang lebih menarik karena Boulder City melarang perjudian pada saat itu, jadi semua orang ini, dan gaji mereka, pergi ke rumah bordil dan salon di Las Vegas.

Tapi Las Vegas pada waktu itu jauh dari Neon Jungle yang glamor.

Pada saat itu, sarang judi masih tidak lebih dari Saloon – disebut Sawdust Joints – karena semuanya memiliki kotoran atau lantai kayu dengan serbuk gergaji di atasnya, sebagai sarana untuk mengendalikan kotoran, debu, dan berbagai cairan yang akan tumpah di sana. . Termasuk darah, karena perkelahian, adu pisau, dan bahkan adu senjata terkadang masih terjadi, seperti yang terjadi di Old West. Faktanya, Saloon ini masih sangat mengingatkan pada Saloon klasik di masa lalu, dan akan tetap ada selama 16 tahun lagi. Budaya Koboi Las Vegas akan bertahan lebih lama, dan masih hari ini Rodeo Final Nasional, Penunggang Banteng Amerika, dan Parade Hari Heldorado masih ada di sini, masih mengingatkan kita pada masa lalu Koboi di kota besar ini.

The modern casinos as we now know them in Las Vegas, and elsewhere in the world – where the Las Vegas style casino model has been adopted  – began in 1947, when gangster Benjamin “Bugsy” Siegel built the original Flamingo Casino and Hotel, on what was then the Los Angeles Highway, now known as the famous Las Vegas Strip. The Flamingo Casino still stands there, where it was originally built, but is no longer the way it once was. The last of the original buildings that Siegel built was torn down about 25 years ago, or so, to make room for a Bird Exhibit. Yes, Flamingos, but, hey, to tear down the original building for a bunch of birds? I thought it was stupid then, and I still do today.

“Sambungan karpet” Siegel – seperti yang kemudian disebut, karena memiliki karpet di lantai, bukan serbuk gergaji – dan oleh karena itu, sangat berbeda dari “sambungan serbuk gergaji” di Downtown Las Vegas – tidak langsung sukses. Dibuka pada tahun 1947, tetapi ditutup segera setelah itu. Itu sangat melebihi anggaran pada saat itu, dan karena didanai sepenuhnya oleh Mob dari Timur, dikendalikan pada saat itu oleh Myer Lansky dan Charlie “Lucky” Luciano, mereka tidak senang sama sekali. Akhirnya Siegel ditembak mati di rumah pacarnya di Beverly Hills, konon atas perintah Mob Timur, tetapi pembunuhnya tidak pernah ditemukan dan hubungan itu tidak pernah terbukti.

Tapi kematian Siegel memiliki konsekuensi lain. Aktor George Raft, yang meminjamkan Siegel lebih dari $100.000 untuk Flamingo ketika anggarannya habis, sekarang kehilangan segalanya, dan akibatnya karirnya tidak pernah pulih. Dan pacar Siegel, Virginia Hill – yang terkenal dengan julukannya “The Flamingo” – maka nama kasino yang dibangun Siegel untuknya – dimarahi tanpa henti oleh polisi, tetapi tidak pernah mengakui keterlibatannya, juga tidak ada yang pernah terbukti. Dia kemudian dipanggil untuk Audiensi Kefauver di Las Vegas pada tahun 1951, di mana dia menyangkal semua pengetahuan tentang kejahatan terorganisir. Dia kemudian dihukum karena Penghindaran Pajak pada tahun 1954, pindah ke Eropa, dan meninggal karena overdosis pil tidur pada tahun 1966, pada usia 49 tahun.

The Eastern Mob membuka kembali Flamingo pada tahun 1948, di bawah manajemen mereka, dan ini menetapkan The Mob sebagai “The Boys” di Las Vegas. Sejak saat itu Las Vegas dikenal sebagai “kota terbuka”, yang berarti Mob tidak akan membawa perkelahian dan perselisihan mereka ke kota ini, tetapi menyelesaikan perbedaan mereka di tempat lain. Setidaknya itulah idenya, dan meskipun sebagian besar disimpan, ada beberapa pengecualian. Tapi itu cerita untuk lain waktu.

Akhirnya Las Vegas Strip melahirkan kasino baru, dan dengan dibukanya Riviera Casino and Hotel pada tahun 1955 – kemudian struktur tertinggi di Las Vegas – the Strip, dan Las Vegas, menjadi mapan sebagai taman bermain Bintang Hollywood, Orang Kaya dan Terkenal, dan semua calon dari mana saja. Model kasino yang begitu mapan saat itu, di tahun 1950-an dan 1960-an, masih bersama kita hingga saat ini, dan setiap kasino modern yang dibangun sejak itu, baik di sini di Las Vegas, atau di mana pun di dunia, masih mengikuti format itu – kasino-sentris, dengan fasilitas dan kemewahan di sekelilingnya.

Sementara banyak Kasino Inggris masih mempertahankan pesona dunia lama Klub Swasta Inggris, dan beberapa seperti itu juga masih berlaku di Australia, era modern kasino bergaya Las Vegas telah menjadi standar di seluruh dunia. Di Singapura, di Vietnam, di Makau, di Eropa, timur atau barat, Afrika Selatan dan Amerika Selatan, semua kasino modern berutang keberadaan mereka kepada Flamingo di Las Vegas, dan kasino-kasino yang mengikutinya, menggunakan model dan konsep itu.

Tapi apa yang akhirnya membuat Las Vegas benar-benar terkenal dan sangat menguntungkan, adalah sebuah peristiwa yang tak seorang pun melihat akan datang. The Eastern Mob, bahkan saat menuangkan banyak uang ke Flamingo di Las Vegas, masih tidak menganggapnya sebagai investasi yang bagus. Mereka mengincar hadiah yang lebih dekat, dan itu adalah Havana, di Kuba. Mereka membuat kesepakatan hebat dengan pemerintah Fulgencio Batista – pada dasarnya “membeli” seluruh negara, bersama dengan perlindungannya dan militernya – dan berinvestasi besar-besaran di hotel-hotel kasino di Havana. Namun keberhasilan revolusi Fidel Castro pada tahun 1959 sangat mempengaruhi rencana dan keuntungan mereka. Castro tidak akan memainkan permainan mereka, menutup kasino, dan kemudian menutup seluruh negeri.

Jadi, setelah tiba-tiba kehilangan hadiah itu, dan semua investasi itu, mereka harus lama, keras, melihat pilihan lain. Dan saat itulah kepemilikan mereka di Flamingo, dan Las Vegas, datang untuk menyelamatkan.

Pada tahun-tahun berikutnya, dan sebagian besar menggunakan Dana Pensiun Union Teamster, Mob, dan perusahaan afiliasi serta proksi mereka, membangun dan mengoperasikan hampir semua kasino dan hotel besar dan megah di Las Vegas. Atau, jika tidak, setidaknya tidak secara langsung, mereka memiliki semacam pengaruh. Ini adalah uang tunai bagi mereka, dan mereka menggelapkan jutaan demi jutaan dolar dari kasino-kasino ini selama beberapa dekade mereka berkuasa.

Namun, pada tahun 1980-an, perusahaan mengambil alih. Sebenarnya Howard Hughes yang memulai keterlibatan perusahaan di kasino Las Vegas pada akhir 1960-an, dan memasuki 1970-an, dengan membeli Desert Inn, Sands, Frontier, dan Landmark. Kemudian juga Silver Slipper, ditambah tanah di sekitar Bandara McCarran, dan semua tanah di barat, dalam pengembangan perumahan dan komersial kelas atas yang sekarang disebut Summerlin.

With the arrival of Howard Hughes, and his corporation, ownership of Las Vegas casinos began a transition from the Mob, and the private owner-developer, to the Wall-Street-financed casino Mega-Resorts as we have them today. It also ushered in the era of oversight, government regulations, and a very stringent, strict, and detailed regulatory approval process for anyone seeking a gaming license, or work in the casino industry. This eliminated all of the Mob’s influence, and most of the corruption, and made the Casino Business “clean,” and “OK” to be traded as public companies on the world markets.

Saat Anda membaca ini, jika Anda telah melihat film “Casino”, perhatikan 60 menit terakhir dari film tersebut. Saat itulah saya tiba di Las Vegas – di akhir era itu, dan di awal transisi. Dan aku sudah di sini sejak itu. Tapi itu juga adalah cerita untuk lain waktu.

Jadi – untuk saat ini – salam dari Las Vegas, dan semoga sukses untuk semua!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *